Dan shen 1

danshengoji-729x90

Friday, 16 April 2010

CARA TEPAT MERAWAT MESIN MOBIL AGAR AWET

Dua Pemeriksaan untuk Pastikan Tenaga yang Berkurang
Besar kecilnya tenaga yang dihasilkan oleh mesin seharusnya tidak dipengaruhi oleh jarak tempuh. Jika tenaga semakin kecil atau bahkan mesin terasa tak bertenaga saat kendaraan sudah menempuh jarak yang jauh (dalam waktu yang lama) berarti ada sesuatu yang menggangu kinerja mesin kita. Anda patut bertanya-tanya, dan silakan manfaatkan layanan konsultasi SMART FM BENGKEL KLINIK agar permasalahan menjadi lebih jelas.

Dilihat dari kasusnya, kemungkinan besar gejala seperti ini dipicu oleh overheating akibat sistem pendinginan tidak bekerja dengan baik. Kaitannya dengan overheating memang erat. Mesin yang overheating akan membuat beberapa komponen (misalnya, piston dan silinder) di mesin memuai secara berlebihan. Akibatnya, gerakan komponen-komponen di mesin menjadi berat karena gesekan antar bagian. Itulah yang membuat output tenaga yang dihasilkan pun merosot. Jika tetap dipaksakan, mesin dapat mogok.

Selain overheating, penyebab lainnya adalah tidak normalnya sistem pengapian, bisa karena koil, kabel busi maupun busi itu sendiri. Mungkin saja kondisi komponen-komponen tersebut sudah tidak baik sehingga mudah terpengaruh oleh panas kendaraan. Saat panas, hambatan yang terdapat pada komponen tersebut menjadi besar. Pada akhirnya, percikan api dari busi juga menjadi lebih kecil. Percikan yang kecil menyebabkan bahan bakar tidak terbakar secara sempurna, otomatis tenaga yang dihasilkan menjadi berkurang.

Jadi, pertama, untuk memastikan sistem pendingin mobil Anda masih bekerja dengan baik, periksalah kualitas air radiator, sirkulasi air, radiator, selang-selang penghubung radiator ke mesin atau mungkin kipas pendingin. Jika ternyata semua dalam kondisi baik-baik saja, ini langkah yang kedua, alihkan perhatian ke komponen pada sistem pengapian untuk memastikan masih layak atau tidaknya komponen-komponen tersebut.

Sebetulnya, pada saat melakukan servis berkala, dua pemeriksaan penting di atas sudah pasti dilakukan. Agar berkendara menjadi lebih aman, nyaman serta komponen lebih terawat, lakukanlah service rutin.

Menjaga Tutup Radiator, Mencegah Overheating
Ilmu berharga dalam merawat mobil. Suatu ketika, saat menempuh perjalanan keluar kota. mesin mobilnya mengalami overheating. Setelah mobil diparkir dan kap mesin dibuka, ternyata radiatornya tidak berpenutup. Inilah yang menyebabkan sistem pendingin mesin tidak bekerja dengan baik sehingga air radiator tidak dapat mendinginkan mesin. Beruntung tutup radiator hanya jatuh dan terselip di sela-sela mesin.

Setelah kejadian itu, terinspirasi ide kreatif. Demi mencegah terulangnya kasus tutup radiator yang jatuh, "Ada baiknya dipasangi rantai kecil".Dengan cara ini dapat memperkecil kemungkinan tutup radiator jatuh atau pengendara lupa memasang kembali tutup radiator setelah memeriksa air radiator.
Terjadi overheating karena ternyata radiator tidak berpenutup. Sehabis membuka tutup radiator dalam rangka memeriksa kuantitas dan kualitas air, mereka pada umumnya lupa untuk memasang kembali. Akibatnya, ketika mobil dioperasikan lama kelamaan mesin mengalami overheating.

Dengan bentuknya yang kecil memperbesar kemungkinan kita terlupa, atau kehilangan benda ini setelah melepasnya dari radiator. Padahal, tutup radiator memegang peran penting. Ada dua katup dalam komponen ini, yaitu: katup tekan dan katup vakum. Kedua katup ini secara bergantian mengeluarkan dan menghisap sehingga air berputar dari tangki reservoir (tangki cadangan) ke radiator.

Meskipun begitu, seperti pernah kami ulas ketika membahas cara merawat sistem pendingin, kami menyarankan agar pemeriksaan air radiator tidak perlu dengan buka tutup radiator, tetapi dengan melihat air di tangki cadangan. Buka tutup radiator cukup dilakukan pada saat menguras air radiator. Terlalu sering membuka tutup radiator akan memperbesar peluang katup buka atau katup tutup mengalami kerusakan. Bila terjadi kerusakan, otomatis kerja komponen ini terganggu.

Cara Menguras dan Mengisi Ulang Air Radiator
Radiator dan sistem pendingin termasuk bagian penting yang mendukung kelancaran kerja mesin mobil. Salah penanganan, bukan mustahil bila di perjalanan mobil Anda malah mengalami mogok gara-gara overheating. Di antara sekian banyak kesalahan, kekeliruan yang cukup sering terjadi misalnya adalah saat menguras dan mengisi air radiator.

Agar tidak keliru, berikut ini langkah-langkah dalam menguras dan mengisi ulang air radiator:

1. Buka sumbat radiator (letaknya di bagian bawah radiator), lalu buka tutup radiator dan biarkan alir mengalir keluar.
2. Setelah semua air keluar, tutup sumbat radiator dan mulailah menuangkan air dari penutup radiator sampai penuh (paling baik menggunakan air suling dan menambahkan aditif/coolant). Untuk kendaraan yang dilengkapi dengan katup pembuang udara seperti Avanza, pada waktu mengisi air, katup ini dibuka hingga air keluar melalui katup ini.
3. Setelah penuh, silakan menutup radiator rapat-rapat.
4. Hidupkan mesin dengan posisi AC off. Biarkan mesin hidup sampai kipas elektrik berputar, lalu matikan mesin. Jangan lupa, di tahap ini Anda harus memeriksa selalu temperatur gauge di dashboard, dan segera matikan mesin bila temperatur naik melewati batas. untuk kendaraan yang tidak menggunakan kipas elektrik, bisa dengan melihat indikator temperatur di dashboard sampai jarum menunjuk posisi setengah.
5. Buka kembali penutup radiator saat mesin sudah dingin. Lalu, periksa apakah air masih tampak penuh. Jika ya, berarti proses mengisi air radiator telah selesai dan Anda bisa langsung ke langkah no 7. Tapi jika tidak, tambahkan kembali sampai batas mencapai maksimum.
6. Tutup kembali radiator dan ulangi langkah 4-5 di atas.
7. Periksa juga tangki cadangan air radiator. Permukaan air harus di atas batas "MINIMUM".

Tahap selanjutnya perlu kita lakukan untuk memastikan bahwa kuantitas air yang harus kita masukkan sudah sesuai dengan yang dibutuhkan sistem pendinginan mesin. Secara teknis, sewaktu kita mengisi air radiator dengan kondisi mesin dingin, maka ada kemungkinan air tidak sampai ke bagian mesin yang berada jauh dari radiator. Dan ketika temperatur naik saat mesin dihidupkan, maka air dalam radiator akan tersedot dan bersirkulasi ke mesin. Itulah yang membuat kuantitasnya tampak berkurang ketika penutup radiator dibuka kembali saat mesin telah dingin.

Nah, inilah yang patut dihindari. Pastikan kuantitas air radiator cukup tiap kali mengisi kembali air radiator.

Matikan Air Conditioner, Kurangi Beban Mesin
Di antara objek yang harus sering kita lihat saat berkendara adalah indikator-indikator yang terletak di dashboard. Salah satunya adalah indikator yang menunjukkan temperatur mesin. Jika jarum indikator menunjukkan ke level HOT, Anda harus waspada. Bila kecenderungan temperatur terus naik, coba matikan pendingin (AC) untuk mengurangi beban mesin agar mobil yang Anda kendarai terhindar dari overheating.

Setelah berada di tempat yang aman, segera lakukan pemeriksaan pada sistem pendingin mesin. Bukan tak mungkin penyebabnya sangat sederhana: yaitu, air radiator mobil Anda nyaris habis. Kecenderungan ini kerap dialami para pengendara, terutama bagi mereka yang jarang memeriksa kuantitas dan kualitas air radiator.

Pada sistem pendingin yang bekerja dengan sempurna, kuantitas air radiator memang tidak pernah berkurang. Jumlah air di tangki reservoir (cadangan) akan selalu berada di antara garis MAX dan MIN. Hanya ada dua kemungkinan besar yang memicu air radiator berkurang. Pertama, terjadi kebocoran pada sistem radiator, baik kebocoran di pompa air, radiator, selang-selang maupun pipa-pipanya. Kedua, kondisi tutup radiator yang tidak bagus sehingga fungsi katup tekan dan hisapnya tidak bekerja dengan baik yang berakibat sirkulasi air radiator dari tangki ke mesin terganggu.

Kedua penyebab di atas banyak dipengaruhi oleh faktor usia. Mungkin saja terjadi kebocoran di pompa air, selang-selang, pipa, radiator maupun tutup radiator karena korosi. Semakin lama usia kendaraan, semakin besar terjadi kemungkinan bocor dan tutup radiator yang tidak normal.

Meskipun demikian, sebagai pengendara kita dapat memperpanjang usia dengan melakukan penggantian air radiator sesuai dengan pedoman yang telah ditentukan oleh pabrikan. Akan lebih jauh juga jika Anda menggunakan air khusus untuk sistem radiator.

Waspadai Mesin Tak Stabil Saat Idle
Konsumsi bahan bakar minyak (BBM) yang boros bukan hanya disebabkan oleh gaya berkendara yang tidak tepat, jalan macet, melainkan juga bisa dipengaruhi dari setingan mesin kendaraan kita. Terutama dari pengaturan campuran bahan bakar dan udara yang kurang pas. Bisa jadi, pengaturan perbandingan bahan bakar mesin tidak tepat sehingga membuat campuran menjadi “gemuk”. Disebut “gemuk” karena pasokan bahan bakar ke ruang bakar lebih besar dari yang dibutuhkan.

Itu sebabnya, pengaturan campuran udara dan bahan bakar mempengaruhi boros tidaknya konsumsi bbm. Nah, untuk mengetahui pas atau tidaknya pengaturan tersebut, caranya sangat mudah. Salah satunya dapat kita deteksi ketika mesin dalam posisi idle. Jika RPM mesin turun naik, ini pertanda pengaturan perbandingan bahan bakar dan udara yang kurang pas. Seharusnya, setelah kunci kontak diputar ke posisi START dan mesin hidup, RPM tetap stabil saat pedal gas kita diamkan.

Karena itu, waspadai mesin yang tidak stabil dalam posisi idle. Selain mengakibatkan konsumsi yang lebih boros, sangat mungkin mesin tiba-tiba mati saat mobil tengah kita pacu di tengah di jalan.

Cara mengetahui pengaturan campuran bahan bakar dan udara yang kurang pas dengan metode lebih sederhana adalah melalui uji emisi gas buang. Coba saja ikuti kegiatan uji emisi gratis yang sering Agung Automall adakan melalui program TOYOTA MOBILKU. Bila pada kertas hasil test tertera kadar HC dan CO yang terlalu tinggi, berarti bahan bakar yang masuk ke ruang bakar terlalu besar daripada yang dibutuhkan akibat pengaturan yang tidak pas.

Solusinya sederhana. Tinggal mengatur kembali perbandingan campuran bahan bakar dan udara di kendaraan. Setiap melakukan servis rutin di bengkel pun biasanya mekanik melakukan pemeriksaan dan penyetelan rasio bahan bakar dan udara yang terbakar atau sering disebut setel CO.

Meskipun demikian, bukan tak mungkin bila penyetelan sudah pas tetapi pembakaran bbm tetap tidak sempurna. Untuk memastikannya, lakukanlah pemeriksaan throttle body. Kemungkinan besar komponen tempat mengalirnya udara ini kotor dan mengganggu kelancaran aliran udara ke ruang bakar.

Selain itu, periksa juga sistem pengapiannya. Barangkali ada busi yang sudah mati, coil sudah aus atau tahanan-tahanan pada kabel busi pengapian terlalu tinggi.


Jika Mesin Tak Kuat Saat AC Dihidupkan
Suhu di Indonesia lumayan panas. Karena itu, bagi para pengendara, Air Condition (AC) sudah menjadi kelengkapan standar. Tak akan terasa nyaman bila berkendara tanpa dihembus dinginnya AC. Apalagi, bila jalur yang dilewati padat dan kerap dilanda kemacetan.

Namun, agar bisa benar-benar bekerja dengan baik, AC juga butuh performa mesin yang prima. Jika tidak, bukan mustahil tiap hendak menghidupkan AC, mesin tidak kuat. Seakan-akan mesin akan mati sehingga kita terdorong untuk menginjak pedal gas. Mesin memang tetap hidup sepanjang pedal gas terus diinjak.

Pada umumnya, kasus seperti di atas muncul karena penyetelan RPM (putaran per menit) tidak ideal. Penyetelan yang ideal adalah penyetelan yang menyesuaikan antara putaran mesin dan beban yang harus diangkat mesin. Beban utama yang harus diangkat mesin adalah berat fisik kendaraan beserta muatannya. Selain itu, yang juga menjadi beban mesin adalah kompresor AC saat dihidupkan. Mesin akan terasa mau mati bila beban tidak sesuai dengan putaran mesin.

Nah, untuk menyesuaikan beban dan putaran mesin itulah penyetelan RPM diperlukan. Idealnya, pada saat idle (AC tidak dihidupkan) kurang lebih 800 RPM. Apabila idle dengan kondisi AC hidup, kurang lebih 900 RPM. Bila penyetelah mesin adalah 800, tapi AC dihidupkan, maka mesin akan cenderung mati.

Biasanya, saat kendaraan di tune up, akan selalu dilakukan penyetelan RPM. Ini sudah prosedur standar di setiap bengkel mobil. Hanya, tidak semua mobil membutuhkan penyetelan. Tergantung sistem bahan bakar yang digunakan.

Penyetelan akan sangat dibutuhkan pada mobil-mobil yang menggunakan sistem bahan bakar karburator. Pada mobil yang menggunakan sistem bahan bakar injeksi, ada yang memerlukan penyetelan manual, ada juga yang sudah otomotis dilakukan oleh komputer mesin.

Perlu diingat, penyetelan harus dilakukan secara periodik. Karena, getaran yang ditimbulkan mesin membuat baut setelan RPM berubah, atau mengendor. Sebaiknya penyetelan dilakukan setiap 10.000 km, atau setiap kali di-tune up.

Jadi, jangan lupa untuk tune up mobil Anda secara periodik. Selain RPM akan disetel, juga untuk memeriksa komponen-komponen yang berpotensi rusak. Misalnya, busi, platina, kondensor, van belt, saringan udara, saringan bensin, atau saringan solar pada mobil berbahan bakar diesel.

No comments:

Post a Comment